Info PPDB SDIT Ar-Risalah Kartasura T.A. 2018/2019

#Yuk Sekolah di Sdit Ar-Risalah Kartasura
#Sholihmandirikreatif

╔═════ 🕌🏫🏢🕌 ════╗
🏫 INFO PPDB 
SDIT AR-RISALAH KARTASURA
TH. 2018/2019🎍

╚═════ 📚📓📜📖════╝
 “Full Day School”
*Mendidik Generasi Sholih, Mandiri, dan Kreatif*

📑 Syarat Menjadi Murid
1⃣ Fotokopi Surat/Akte Kelahiran
2⃣ Fotokopi Raport semester 1
3⃣ Biaya Pendaftaran Rp. 250.000
4⃣ Usia Min. 6th bulan Juli 2018
5⃣ Tidak berkebutuhan khusus
6⃣ Mengisi buku formulir Pendaftaran
7⃣ Melakukan daftar ulang setelah dinyatakan diterima.

 Waktu dan Tempat Pendaftaran
 Hari SENIN & SELASA { 1 & 2 Januari 2018 }
🏡 Tempat:
SDIT Ar-Risalah Kartasura
Dk. Dregan Rt. 03/VI Pabelan Kartasura Sukoharjo Telp. 0271-733195.

📑 KAMI MENERIMA INDENT PENDAFTARAAN MULAI BULAN NOVEMBER 2017

📚 KURIKULUM
 Kurikulum disusun secara terpadu antara kurikulum DIKNAS, DEPAG, dan Yayasan
 Muatan Lokal
Bahasa Jawa dan Bahasa Inggris
 Progam Khusus
🌴 Tahfidzul Qur’an 3 Juz (Juz 30, 29, 28)
🌴 MURI-Q (Murottal Irama Iqro’/Al-Qur’an)

💦 FASILITAS
– Ruang kelas yang memadai
– Kelas Putra dan Putri terpisah
– Halaman Sekolah yang cukup untuk sarana bermain
-Lokasi kampus yang strategis dan dekat dengan masjid besar
– UKS (Usaha Kesehatan Sekolah)
– Perpustakaan Sekolah
– Bimbingan Konseling

🎯 Kegiatan Siswa

🕌 Halaqoh Tahfidz
🏊🏻 Renang
🌌 Mabit (Malam Bina Iman dan Taqwa)
🏇 Outing Class
🏅 Bela Diri
🍛 Tata Boga
🏹 Classmeeting
🎓 Wisuda Tahfidz
🏕 Out Bond
🛍 Aksi Sosial

🤝 PENDIDIKAN KARAKTER DAN BUDAYA KAMI

😊 SSJ (Senyum, Salam dan Jabat tangan ketika bertemu)
🕌 Tilawah dan Murojaah
🕋 Sholat Fardhu berjamaah
🌄 Sholat Dhuha
🌿 Akhlak Islami
🍛 Makan siang bersama
🗒 Jum’at Sunnah
📄 Mentoring

 Contak Person
Bisa Lewat Telphone/SMS/Whatsapp:

 Ust. Dwiyanto Budi Santoso, S.H
081329963607
 Ust. Purwadi, S.Pd. I
081804446086
 Ust. Tajudin Ma’ruf, S.Pd.I
085725004136

📡 Raih Amal Sholih, Sebarkan Informasi ini…
*Jazaakumullah khoiran*

#sdit
#sekolahislam
#sekolahislamkartasura
#info
#pendaftaran
#ppdb
#tahfidz
#pendidikan
#karakter
#sditarrisalahkartasura

img_2737 img_2738

SDIT Ar-Risalah Surakarta Selenggarakan Ajang Kreasi Anak 2017 se-Solo Raya

Sekolah Dasar Islam Terpadu (SDIT) Ar-Risalah, Surakarta menyelenggarakan Ajang Kreasi Anak 2017 se-Solo Raya pada hari Sabtu, 18 November 2017 di Jalan Sri Nalendra RT 01, RW 04, Begalon, Panularan, Laweyan. Berbagai lomba digelar dalam acara tersebut seperti hafalan surah pendek, hafalan doa harian, ketangkasan anak (estafet karet dan lempar bola), dan mewarnai. Sudrajat, S.T. selaku ketua panitia acara tersebut mengatakan bahwa acara ini bertujuan menumbuhkan budaya silaturahmi (silaturrahîm) dan meraih prestasi sejak dini di kalangan murid TK/RA.

Acara berlangsung sejak pagi hingga siang hari. Acara dibuka dengan tilawah Alquran oleh Afghan Aska Yasin, murid kelas IV SDIT Ar-Risalah, Surakarta. Keceriaan ratusan murid TK/RA bersama guru dan orang tua yang ikut mengantar lomba terus mewarnai halaman dan gedung SDIT Ar-Risalah, Surakarta hingga acara ditutup. Sebelum acara ditutup, panitia membagi-bagikan puluhan doorprize menarik untuk murid-murid yang percaya diri. Acara pun ditutup dengan pengumuman pemenang dan penyerahan hadiah lomba.

Berikut hasil lomba dalam Ajang Kreasi Anak 2017 se-Solo Raya oleh SDIT Ar-Risalah, Surakarta.

Hafalan Surah Pendek

Juara I                             : Muhammad Aziz Syarifudin (TK Al-Irsyad)

Juara II                           : Almira Kautsar Asyifa (TK Al-Irsyad)

Juara III                          : Khodijah Hilya Aulia (RA Baiturrahman)

Juara Harapan I           : Ghoizan (TK Khoiru Ummah, Makamhaji)

Juara Harapan II          : Aynamira Quanta Nur (TKIT Waladun Sholihun, Weru)

Juara Harapan III        : Nasywa (TTQ Al-Busyro)

Hafalan Doa Harian

Juara I                            : Ruqoyyah Ibnatu Mush’ab (RA Baiturrahman)

Juara II                          : Aurelia Oktaviani (RA Amanah Ummah 1, Surakarta)

Juara III                        : Nayla (RA Laweyan 2 Nurrohmah, Grogol)

Juara Harapan I          : Tri Anita Nur Khasanah (RA Al-Amin 3)

Juara Harapan II         : Quinnova (TK Islam, Laweyan)

Juara Harapan III       : Akbar Azzam Firdaus (TK Al-Mukmin)

Ketangkasan (Estafet Karet)

Juara I                           : kelompok murid RA Amanah Ummah 1, Surakarta

Juara II                         : kelompok murid PAUD Insan Muda Mulia

Juara III                        : kelompok murid TKIT Waladun Sholihun, Weru

Juara Harapan I          : kelompok murid RA Amanah Ummah 1, Surakarta

Juara Harapan II         : kelompok murid RA Laweyan 2 Nurrohmah, Grogol

Juara Harapan III       : kelompok murid RA Al-Amin 3

Ketangkasan (Lempar Bola)

Juara I                          : kelompok murid TK An-Nahl

Juara II                        : kelompok murid TKIT Istiqomah

Juara III                       : kelompok murid RA Amanah Ummah 1, Surakarta

Juara Harapan I          : kelompok murid RA Amanah Ummah 1, Surakarta

Juara Harapan II        : kelompok murid TTQ Al-Busyro

Juara Harapan III      : kelompok murid RA Al-Amin 3

Mewarnai

Juara I                          : Afifah Salsabila (TK Aisyiah 56)

Juara II                        : Salsabila Putri (TK Aisyiah, Kenorejo)

Juara III                       : Alin Zahra (TK PKK, Palur)

Juara Harapan I         : Zianka Safira (TK Aisyiah 20, Pajang)

Juara Harapan II       : (TK Tamirul Islam, Surakarta)

Juara Harapan III     : Azam Abid Zubair (TKIT Waladun Sholihun, Weru)

***

Bersabarlah Membaca!

22279381_1589116967815229_7231229117068270718_n

Dhaniar Retno Wulandari, S.S.

(Guru SDIT Ar-Risalah, Surakarta)

‘’Buku adalah jendela ilmu. Pintu ilmu adalah membaca.’’ Itulah tulisan yang saya baca tadi pagi pada dinding sebuah sekolah dasar swasta Islam di Solo. Siapa yang pertama kali mengemukakannya? Entah.

Saat itu saya sedang mendampingi seorang murid untuk lomba baca puisi. Puisi (wajib) yang akan dibaca murid saya berjudul ‘’Krawang-Bekasi’’. Qadarullâh, saya mempunyai sebuah buku yang mengandung puisi tersebut. Tentu banyak yang tahu bahwa puisi itu terdapat dalam sebuah buku kumpulan sajak karya penyair Indonesia bernama Chairil Anwar. Oh!

Saya jadi ingat cerita indah tentang saya dan suami. Saat itu kami baru saja menikah. Kami pun berbenah. Ternyata, kami memiliki dua buku yang sama, yaitu buku karya Chairil Anwar dan William Shakespeare. Pada buku tertera bahwa suami saya membeli buku Chairil Anwar tersebut pada tanggal 12 Januari 2003 dan saya membeli pada tanggal 4 November 2003. Berarti, saya terlambat beberapa bulan dibanding suami saya. Ah!

Kembali pada tulisan tadi, “Buku adalah jendela ilmu. Pintu ilmu adalah membaca.” Saya mempunyai sebuah buku kecil dan tipis berjudul Indahnya Kesabaran karya Abdullah Gymnastiar. Pada halaman lima tertera bahwa buku tersebut jatuh di tangan saya pada tanggal 31 Mei 2006. Tapi, saya benar-benar tidak ingat: Apakah saya membelinya atau mendapatkannya secara cuma-cuma? Seingat saya, saat itu ada kajian dari Abdullah Gymnastiar di Manahan, Solo. Wah!

Pada halaman identitas tampak bahwa buku itu diterbitkan oleh Khas MQ pada bulan Oktober 2004 dan mengalami cetak ulang keempat pada bulan April 2006. Pada halaman pendahuluan, Abdullah Gymnastiar mendoakan pembaca agar digolongkan sebagai ahli sabar. Âmîn, yâ, Rabb. Abdullah Gymnastiar menuliskan, “Innallaha ma’ashabirin”. Saya pun mencari kalimat tersebut dalam Alquran. Saya menemukannya dalam Alquran surah Al-Anfâl ayat 46. Innallâha ma’ashshâbirîn, artinya sesungguhnya Allâh beserta orang-orang yang sabar.

Abdullah Gymnastiar mengatakan bahwa sesungguhnya kesabaran membuat daya tahan seseorang menjadi luar biasa. Beliau mengutip terjemahan Alquran surah Âli ‘Imrân ayat 200. Saya pun membuka Syaamil Al-Qur’an Terjemah Tafsir Per Kata yang diterbitkan Sygma Publishing. Tata bahasa terjemahannya hampir sama. Wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allâh agar kamu beruntung! Begitulah jika saya tulis.

Terjemahan tersebut mengingatkan saya pada peristiwa perang yang dialami Rasûlullâh shallallâhu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat. Materi peristiwa perang tersebut merupakan bagian dari mata pelajaran Sirah kelas V. Tahun pelajaran ini saya menjadi salah satu pengampunya. Sungguh sebuah kehormatan bagi saya karena telah dipercaya mengajar Sirah. Ya, Allâh, bimbinglah hamba!

Abdullah Gymnastiar mengemukakan pada halaman terakhir bukunya bahwa sabar adalah kegigihan kita untuk terus berada di jalan Allâh Subhânahu wa Ta’âlâ. Sungguh jika kita membaca buku tentang Sirah, Tarikh, atau Sejarah Kebudayaan Islam (SKI); kita akan terpesona karena Rasûlullâh shallallâhu ‘alaihi wa sallam benar-benar teladan kesabaran. Mâsyâ Allâh!

Nah! Sebagai umat muslim, sudah sepantasnya kita meneladani Rasûlullâh shallallâhu ‘alaihi wa sallam. Dalam hal ini adalah meneladani kesabaran beliau shallallâhu ‘alaihi wa sallam. Kita harus terus berada di jalan Allâh Subhânahu wa Ta’âlâ.

Kembali pada tulisan tadi, “Buku adalah jendela ilmu. Pintu ilmu adalah membaca.” Maka, bersabarlah membaca sebagai upaya menuntut ilmu! Bukankah menuntut ilmu diwajibkan bagi umat muslim sejak lahir sampai ke liang lahat?

***

Surakarta, 21-22 Oktober 2017

Untuk Diri Sendiri Dahulu, Baru Yang Lain

Allah Taala berfirman:

{ربنا اغفر لنا ولإخواننا الذين سبقونا بالإيمان}

“Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami!” [Al-Hasyr: 10]

Ayat tersebut menunjukkan bahwa bila seseorang itu berdoa untuk dirinya dan orang lain, hendaknya mendahulukan untuk dirinya terlebih dahulu kemudian orang lain. Dan konteks seperti ini sangat banyak didapat di Alquran dan Assunnah.

Dr. Muhammad Al-Hamd

Imanlah Yang Menjadi Ukuran

Allah Taala berfirman:

{فأخرجنا من كان فيها من المؤمنين فما وجدنا فيها غير بيت من المسلمين}

“Lalu Kami keluarkan orang-orang yang beriman yang berada di negeri kaum Lut itu. Dan Kami tidak mendapati di negeri itu, kecuali sebuah rumah dari orang-orang yang berserah diri.” [Adz-Dzariyat: 35-36]

Allah Taala tidak mengatakan, “Maka Kami keluarkan Lut dan keluarganya.” dengan maksud bahwa yang menjadi ukuran persoalan adalah Iman dan Islam. Artinya Allah Taala menyelamatkan mereka dari adzab-Nya karena mereka beriman terhadap utusan mereka, bukan karena mereka berasal keluarga Nabi Lut.

Ibnu ‘Asyur